Penduduk Desa Ini Mendadak Kayak Raya Berkat Jualan Batu Hias, 1 Batu Ada yang Terjual Rp 223 Juta!



 Suar.ID - Sebuah desa kecil yang terletak di tepi Sungai Yangtze, di Provinsi Sichuan, telah dikenal sebagai salah satu pemasok utama batu hias China.

Desa tersebut dilaporkan menghasilkan pendapatan jutaan dolar setiap tahun.

Lokasi desa juga sangat indah, tepat di sebelah sungai terbesar di China dan dikelilingi oleh pegunungan hijau yang tertutup hutan.

Desa Hejiaba mendapatkan jumlah turis yang layak setiap tahun, tetapi pariwisata bukanlah bisnis lokal yang paling menguntungkan.

Baca Juga: Nabung di Bank Masih Aman? Lagi-lagi Uang Nasabah Raib! Saldo Rp 1 Miliar Sisa Rp 1 Juta, Pelaku yang Terciduk Ternyata 'Orang Dalam'

Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias.
Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias. (OC)

Desa tersebut menjual batu sebagai penghasilan yang terbilang besar.

Pasalnya, ini bukan batu kecil layaknya jimat keberuntungan, tapi batu-batu besar yang diminati penggemar di seluruh China.

Banyak orang rela membayar banyak uang untuk menambah koleksi batu dari desa Hejiaba, yang kini mendapatkan julukan "Desa Batu".

Baca Juga: Disebut-sebut Kerangka Monster Loch Ness, Misteri Kerangka Besar yang Terdampar di Tepi Pantai pun Diungkap Penduduk Sekitar

Diperkirakan bahwa desa Hejiaba menghasilkan sekitar 20 juta yuan (Rp 44 miliar) setiap tahun dari penjualan sumber daya yang hampir tidak ada habisnya ini.

Dari Februari hingga April, ketika Sungai Yangtze memasuki musim kemarau, ratusan penduduk desa terlihat menyisir tepian sungai untuk mencari batu-batu halus yang indah.

Ada lebih dari 3.000 hektar lokasi daerah sungai berkerikil yang membentang hampir 10 kilometer, jadi ada banyak batu untuk disusuri.

Tetapi menemukan yang paling berharga tidaklah mudah.

Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias.
Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias. (OC)

Apa yang membuat batu sungai Hejiaba begitu populer di kalangan kolektor adalah pola yang menarik.

Beberapa di antaranya memicu pareidolia, yang lainnya memiliki pola hampir geometris, dan lainnya hanya soal batu biasa yang bagus untuk dilihat.

Intinya adalah bahwa tidak semua batu di sungai layak untuk dijual, dan merupakan tugas dari "pengayak batu" lokal untuk memilih batu yang akan menghasilkan uang paling banyak.

Para pemilah batu biasanya adalah laki-laki berusia di atas 30 tahun yang telah lama mengumpulkan dan menjual batu sungai, sehingga mereka tahu apa yang dicari pasar.

Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias.
Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias. (OC)

Baca Juga: Beneran Mau Cerai dengan Sule? Orang Terdekat Nathalie Holscher Bocorkan Fakta Tak Terduga Ini: Kalau Nggak Kuat Kamu Jangan Nyiksa Diri!

Mereka memilih yang terbaik dari kelompok yang dikumpulkan oleh penduduk setempat, membersihkannya, kadang-kadang menempatkannya di rak kayu khusus dan kemudian menjualnya ke pembeli.

Konon masyarakat Desa Hejiaba telah mengenal keindahan batu sungai mereka selama beberapa dekade, bahkan ada yang membawa batu-batu tersebut ke rumah mereka sebagai hiasan.

Tetapi bisnis mengumpulkan batu-batu dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan tidak berkembang sampai tahun 2003, ketika pasangan di Kota Niutan diduga melihat beberapa dari batu-batu indah dan membawa pulang beberapa.

Mereka kemudian menjualnya di pasar dengan harga yang sangat murah.

Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias.
Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias. (OC)

Perdagangan batu sungai telah berkembang pesat sejak saat itu.

Beberapa dari batu sungai Hejiaba yang paling berharga bisa dijual ribuan, bahkan puluhan ribu yuan.

Satu batu,yang bernama "Difficult Shu Road" bahkan dilaporkan dijual seharga 100.000 yuan (Rp 223 juta).

Media China baru-baru ini meliput bisnis yang tidak biasa, mengatakan bahwa banyak penduduk setempat hidup dari perdagangan, dan beberapa menjadi sangat makmur berkat itu.

Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias.
Sebuah desa di China menemukan kesuksesan dalam menjual batu hias. (OC)

Baca Juga: Bikin Khawatir para Penggemar, Judika Dibarkan Sering Keluarkan Darah Kental, Sakit Apa?

Setiap tahun, batu-batu baru mengalir di Sungai Yangtze dari Dataran Tinggi Qinghai-Tibet dan terhanyut di pantai dekat desa Hejiaba, dan setiap Februari penduduk setempat kembali untuk menyaring jutaan batu untuk dijadikan penghasilan.

Selama aliran Sungai Yangtze dan permintaan batu hias tetap tinggi, perdagangan batu sungai akan terus berkembang.



source https://www.shareklik.my.id/2021/04/penduduk-desa-ini-mendadak-kayak-raya.html
Next Post Previous Post